Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Testing dan QA Perangkat Lunak - Desain Test Cases Lainnya

maswijaba

Comparison testing

Comparison testing atau back-to-back testing biasa digunakan pada beberapa aplikasi yang mempunyai kebutuhan terhadap reliabilitas amat penting/kritis, seperti sistem rem pada mobil, sistem navigasi pesawat terbang.

Untuk itu redundansi hardware dan software bisa saja digunakan agar dapat meminimalkan kemungkinan error, dengan memakai tim terpisah untuk mengembangkan versi yang berbeda namun mengacu pada spesifikasi yang sama dari software, walaupun untuk selanjutnya hanya akan ada satu versi saja yang dirilis atau digunakan.

Test cases dibangun dengan menggunakan teknik desain test cases yang ada, seperti equivalence partitioning. Tes dilakukan pada tiap versi dengan data tes yang sama secara paralel dan real time untuk memastikan konsistensi (keluaran yang dihasilkan dari tiap versi identik). Bila keluaran berbeda atau terjadi defect pada satu atau lebih versi aplikasi, masing-masing di investigasi untuk menentukan dimana letak kesalahannya, dan versi aplikasi mana yang melakukan kesalahan.

Metode tidak mencari kesalahan berdasarkan spesifikasi, asumsi yang digunakan adalah spesifikasi benar, karena bila terjadi kesalahan pada spesifikasi maka comparison testing menjadi tidak efektif atau gagal dalam melakukan identifikasi error.

Test factor analysis

Test factor analysis adalah suatu proses identifikasi faktor-faktor tes (variabel atau kondisi yang relevan terhadap sistem yang dites, dan dapat bervariasi selama proses testing), dan pilihan (options), kemudian dengan menggunakan kesamaan dan variasinya untuk menentukan kombinasi pilihan dari faktor yang akan dites.

Minimum testing: (ÓMi-N+1), Mi = Jumlah opsi tiap faktor tes, N = Jumlah faktor-faktor tes

Contoh:
  • Faktor 1: Konfigurasi komputer – sistem operasi
  • Win 95 / NT (2 Opsi)
  • Faktor 2: Konfigurasi komputer – hard disk
  • 1,5 GB / 2 GB (2 Opsi)

Risk based testing

Risk based testing merupakan metode untuk menentukan prioritas dalam mendesain test cases.

Efektifitas Test = Jumlah defect ditemukan / estimasi jumlah defect.

Faktor resiko secara garis besar yang menentukan prioritas kebutuhan sistem/test cases adalah:
  1. Visibilitas dan akibat pada pelanggan
  2. Resiko operasi bisnis
  3. Sejarah terjadinya defect area yang baru / dimodifikasi
  4. Kontinuitas bisnis
  5. Tingkat kompleksitas pengembangan
  6. Kondisi yang diharapkan (positive testing)
  7. Kondisi yang tak diharapkan (negative testing)
  8. Tingkat prioritas testing dari pengembang atau kontraktor
  9. Tingkat kepercayaan pengembang
  10. Lawan dari kepercayaan pengembang
  11. Observasi tester terhadap kredibilitas pengembang
  12. Keinginan dan perasaan dari tester dan pengguna
  13. Cakupan

Syntax testing

Syntax testing menggunakan model sintaksis masukan sistem yang didisain secara normal, yang merupakan suatu cara penggunaan dan penggabungan kata-kata membentuk suatu frase. Syntax testing sangat berguna untuk sistem yang mengunakan baris-baris perintah untuk pengaksesannya. Tes dilakukan untuk representasi valid dan tidak valid berdasarkan pada model sintaksis.

Ada empat hal yang harus diperhatikan dalam melakukan testing, dimana tiga hal pertama berkaitan dengan sintaksis dan yang keempat berhubungan dengan semantik:

1. Sekumpulan karakter-karakter dan simbol-simbol yang dilegitimasi,untuk pembangunan block dasar dari masukan seperti “\” , “a:”

2. Kata-kata kunci dan fields yang dibangun dari karakter-karakter dan simbol-simbol i Kata kunci merupakan kata yang mempunyai maksud tertentu, misal <copy>, <help>.

3. Sekumpulan aturan gramatikal untuk penggabungan kata-kata kunci, simbol-simbol dan fields, dan pembangunan string yang mempunyai arti (perintah) dari komponen- komponen, misal perintah <copy c:\cobtxt a:>

4. Sekumpulan aturan bagaimana menginterpretasikan perintahperintah, misal dari perintah <copy c:\coba.txt a:> diinterpretasikan sebagai perintah untuk melakukan duplikasi file yang mempunyai identitas <coba.txt> dari drive <c> ke floppy disk <a>.

Cross-functional testing

Cross-functional testing menggunakan matrik interaksi antar fitur dari sistem. Axis dari matrik X dan Y merupakan fitur dari sistem, dan sel mengindikasikan komponen yang di- update oleh satu fitur dan kemudian digunakan oleh lainnya.

Tes didesain dari matrik untuk memeriksa interaksi antar fitur yang telah didifinisikan di dalam matrik tersebut. Interaksi dapat terjadi dalam dua tipe dependensi, yaitu: secara langsung dengan lewatnya pesan-pesan atau transaksitransaksi diantara fitur-fitur, atau secara tidak langsung dengan adanya data umum yang dipakai bersama oleh fitur-fitur. Tiap dependensi dapat menyebabkan suatu
perubahan status dan tingkah laku dari fitur yang terkait. Pertanyaan kunci untuk mengidentifikasi cross-functional test cases, adalah “Apakah fitur lain akan memberikan akibat baru atau memodifikasi fitur?”. Dengan pendekatan ini, hanya interaksi yang diharapkan yang akan dites. Interaksi yang kelihatannya tidak mungkin tidak akan dites, jadi volume dan regression testing dapat
digunakan.

Cross-functional testing eksternal diidentifikasi dengan menganalisa kebutuhan sistem dan diskripsi keterkaitan antar fitur. Teknik ini biasanya terbatas, karena umumnya interaksi tidak terlihat dari sudut pandang black box (eksternal).

Cross-functional testing internal diidentifikasi dengan menganalisa arsitektur desain gray box dan kode white box serta struktur data. Tujuan analisa ini untuk melihat interaksi antar komponen software (pada tingkat desain dan data yang dipakai bersama) dan interaksi-interaksi dalam komponen-komponen (pada tingkat kode dan data privat, internal). Alat bantu dalam menganalisa kode statis secara otomatis akan sangat membantu.

Waktu dan sinkronisasi kejadian (event) merupakan hal yang kritis dalam interaksi antar fitur. Kejadian pembukaan yang terlambat terjadi berarti status awal tidak dapat dilakukan untuk kejadian tersebut.

Post a Comment for "Testing dan QA Perangkat Lunak - Desain Test Cases Lainnya"